Salah Satu Hari Tersial : Pergi ke Kedutaan Besar Jepang

June 06, 2017

                Kemarin, Senin, 5 Juni 2017, bisa dibilang salah satu hari tersial dalam 18 tahun gua menghirup napas di bumi. Ceritanya kitaflashback, anggap sekarang adalah kemarin, Senin 5 Juni 2017

                Hari ini, gua berniat pergi ke Kedutaan Besar Jepang untuk menyerahkan berkas monbukagakusho. Bagi yang gak tahu monbukagakusho itu apa, googling sendiri. Intinya, itu seleksi beasiswa ke Jepang. Semalamnya, gua udah riset dikit lokasinya dimana dan cara ke tempat tersebutnya gimana dari blog orang. Letaknya yang gua ingat(pas berangkat), disebelah Plaza Indonesia(bundaran HI). Nah, disini dapat dua opsi. Opsi 1, naik KRL dari Depok Baru, turun di stasiun Sudirman, jalan kaki sekitar 300 meteran, terus naik busway dari halte Tosari ICBC, turun dari busway di halte Bunderan HI atau Sarinah. Opsi 2, naik KRL dari Depok Baru, turun di stasiun Juanda, sambung busway dari halte Juanda, turun di halte Sarinah atau Bunderan HI. Abis turun dari kedua halte terakhir itu tinggal jalan kaki. Karena udah siang dan lagi puasa juga, gua mager milih opsi 1 karena harus jalan kaki agak jauh ke halte Tosari ICBC, jadi gua milih opsi 2.

                Dari blog tersebut, gua juga dapat info kalo kedutaannya tutup jam 15.00. By the way, blog tersebut, menceritakan si empunya blognya yang lagi mengurus paspor dan visa ke Jepang.

                Gua berangkat dari rumah jam 11an (tidur dari jam 5, baru bangun). Sampai di stasiun Depok Baru parkiran motornya(mesin tiketnya masih belom bener -_-) udah penuh banget, jadi terpaksa markirin motornya tempatnya agak gak strategis. Masuk stasiun, KRL tujuan Jakarta Kota datang, gua langsung masuk KRL yang pertama sampai ini. Jam 12.10 an KRL sampai di St. Juanda. Gua jalan kaki keluar stasiun, turun tangga, naik tangga yang ke halte buswy Juanda. Di halte, ada WNA(menghindari kata bule xD) yang kelihatan kayak kecarian sesuatu. Gua tebak dompetnya hilang atau gimana, soalnya dia gak bisa beli kartu perdana busway dari loketnya(atau emang dia ga tau, gak mungkin lah…dia bisa bahasa Indonesia walaupun agak macet-macet). Dia mau ke tempat awalnya tadi(dugaan), petugas loket nyuruh gua bayarin dulu tiket buswaynya terus dia gantiin Rp4000. Yaudah, selesai urusan WNA, gua lanjut ke urusan pribadi. Sebelum gua masuk ke area tunggu, gua lihat peta busway dulu buat catat tiap halte yang bakal gua lewatin nanti, yaitu Juanda-Pacenongan-Harmoni Central, ganti busway, terus lanjut Harmoni Central-Monas-Bank Indonesia-Sarinah-Bunderan HI.

                *Btw, busway itu kan artinya jalanannya si bis kan xD. Bukan bisnya sendiri. Kalo mau sebut bisnya harusnya bilangnya Transjakarta. Tapi, yaudah, busway lebih familiar disebut masyarakat Jakarta(dan sekitarnya).

                Busway pun tiba, gua duduk pojokan. Suasana jalanan Jakarta siang hari ramai lancar. Sekitar 10 menitan udah sampai di Harmoni. Ganti busway. Lanjut jalan lagi. Akhirnya sampai di halte Sarinah 10 menitan kemudian. Jam di smartphone menunjukkan pukul 13.00. Gua belum keluar dari lingkungan halte nih. Lalu pikiran ‘iseng’ dan ‘mager’ gua tiba-tiba jalan. Bukannya tinggal keluar busway terus jalan kaki aja Kedutaan Jepang, gua milih naik busway lagi buat ke halte ‘sebelah, halte Bunderan HI. Sialnya, gua gak tau halte Bunderan HI itu lagi mati atau gak beroprasi gara-gara lagi ada proyek pemda DKI(proyek zaman Ahok J ). Setelah gua cek, ternyata itu proyek pembangunan MRT.

http://metro.news.viva.co.id/news/read/470556-daftar-halte-busway-jadi-korban-pembangunan-mrt

                Sialnya(lagi), gua kira semua busway itu PASTI berhenti di semua halte. *gua ga merhatiin omongan keneknya sebelum naik busway ini. Busway yang gua naikin ini jurusan Pasar Minggu. Buswaynya gak berhenti di beberapa halte yang di lewatinnya, Bunderan HI lewat(ini mah semua buswaynya), Slipi lewat, Bendungan Hilir lewat, Tosari lewat, dan lainnya sampaaaai akhirnya baru berhenti pertama kali di halte Kuningan Timur. Gua langsung turun. Ini udah agak jauh dari Kedutaan Jepang. Posisinya udah hampir Jakarta Selatan, dekat kantor ayah. Niatnya mau hemat dengan naik busway malah nambah biaya ketimbang gua naik gojek aja.

                Dari halte Kuningan Timur, melihat jam udah menunjukkan pukul 13.40, gua langsung buru-buru order gojek. Waktu order, gua isi tujuannya Kedutaan Besar Jepang aja, eh..aplikasinya malah nunjukin Taman Kedutaan Besar Jepang. Tapi, karena gua kira, “oh..ini tamannya, tinggal jalan kaki doank paling” gua tetep order lah gojek tersebut. Drivernya sampai jam 14.00. Driver gojeknya kayaknya freshgraduate-an gitu(pake kemeja buat kerja), 20 tahunan. Dia ini gaul plus slengean banget anjeg awkwk. Gaul karena sepanjang jalan kita ngomong lancar pake gue-elo. Slengean menjurus ga sopan karena sempat pas di jalan lagi agak kenceng motornya(50kmh), ada orang laki-perempuan naik motor di sebelah di ‘suit-suitin’ + ngomong “eh..cewe.”. Sumpah, ini gua sebagai penumpangnya dia pura-pura gak lihat, malu bat jeg. Kelewat gaul kayaknya. Yaudah, kita lanjutkan perjalanan. Sempet muter-muter gara-gara bingung tempatnya, akhirnya kita sampai di suatu daerah perumahan borjuis Jakarta. Tempatnya agak sepi(gak terlihat seperti wilayah kedutaan), asri, khas perumahan lah. Dan disini yang bikin gua ketawa gila sendiri. Emang, emang, emang tulisannya sih ada Embassy of Japan, emang. Tapiiiiii, ada lanjutannya, Embassy of Japan(Residency). Rumah KEDIAMANnya Kedubes Jepang akwaoekaawokeawaoekoaaowkeow. Disitu ada satpam dua orang yang gua tanya, bisa gak nyerahin berkasnya disini. Terus salah satunya jawab, “Maaf dek, silahkan langsung serahkan ke kantor di Jalan M.H. Thamrin.”. Shit. Shit. Shit. Shit.
Terakhirnya gw tau kenapa app gojek ga bisa munculin Embassy of Japan yg di Jl. MH.Thamrin, yaitu gara-gara itu wilayah nonmotor. Kerjaannya Ahok ini (pasang emot marah)
Ga sempet foto. Palang nama di sebelah kiri itu(di kiri pagar) tulisannya : Embassy of Japanese(Residence)

                Sekarang, udah hampir jam 14.30. Gua langsung mesan gojek lagi ke Plaza Indonesia. Agak macet dikit, karena jam 14.30 merupakan jam pulang PNS se-Indonesia khusus bulan puasa. Beberapa saat kemudian gua sampai di Plaza Indonesia, udah jam 14.50. Gua langsung setengah lari ke seberang. Sialnya, gua sampe depan kedutaan jam 15.03. Langsung gua lemes sesaat :( -__-. “Masa’ kalahnya sepele(dan konyol) banget gini.” Tapi, berkah mendatangi gua. Ternyata, TIDAK SEMUA bagian kedutaan tutup jam 15.00. Kedutaan Jepang punya bagian pengurusan paspor dan visanya yang tutup jam 15.00, DAN bagian informasi dan kebudayaan yang tutup jam 16.00. Gua sangat sangat gak nyangka, dari beberapa kali kesialan hari ini masih ada satu keberuntungan gini.
Nah, ini baru bener bacaannya. Without "residency"

                Gua pun masuk dengan menyerahkan kartu pelajar sebagai identitas. Ternyata, ada juga peserta yang menyerahkan berkas di jam-jam terakhir kayak gua. Gua kenalan ama dia, namanya(kalo ga salah) Alman atau gak Aiman(udah kayak acara Kompas kwk). Kita berdua masuk ke lantai 2, menyerahkan berkas ke mba-mba panitia monbukagakusho, terus mumpung udah sampai kedutaan(kapan lagi coba masuk kedutaan) gua habisin sisa waktu sambil baca buku di perpustakannya sebelum tutup jam 4 sore.

                Karena sudah hampir jam 4, gua akhirnya pulang. Kali ini tentu gua gak akan mengulangi kesalahan ‘mager’ dan ‘iseng’ waktu gua berangkat. Dari kedutaan gua ‘memaksakan’ kaki gua buat jalan kaki sekitar 250 meteran ke halte Sarinah. Setelah busway datang, gua naik, dan sampai di halte Juanda dan meneruskan perjalanan ke stasiun Juanda jam 16.20. Waktu masuk ke stasiun, lagi ada mba-mba ngasih gua satu bungkus Belvita, lagi promo ceritanya, tiap calon penumpang yang masuk dibagiin satu. Tapi, karena gua ‘iseng’ gua keluar stasiun lagi lewat jalur yang berbeda, terus masuk lagi ke stasiun lewat jalur pertama lagi. Alhasil, gua dapat dua buah Belvita, yey, *set evil laugh here.

                Karena kelihatannya rame banget, gua mutusin buat naik KRL ke stasiun Jakarta Kota dulu, demi bisa duduk. Sampai Jakarta Kota jam 17.20an, gua pun dapat duduk di gerbong setelah gerbong perempuan yang agak sepi. Sepanjang jalan gua duduk sambil baca buku Magic of Reality nya Richard Dawkins, sambil pura-pura bego sama mba-mba kuliahan yang berdiri di deket gua. Dalam hati gua mikirnya, “Elu kuat, gua kuat, ya ga ngapa donk. Kesetaraan gender lha.” Akhirnya, mba-mba itu pun menjauh dari gua. Yey. Agak lama gua bisa duduk. Dan tara…gua bisa duduk sampai akhirnya di stasiun Tebet,  gua berdiri buat kasih duduk ibu-ibu 40 tahunan(nah ini baru gua ‘rela’ menyerahkan kenyamanan gua).

                Ada satu cerita yang menarik, waktu di KRL kebetulan jam 17.47 yang merupakan waktu buka puasa, mayoritas orang di KRL ‘melanggar’ peraturan “dilarang makan dan minum”. Dari mulai yang Cuma minum air putih, makan roti(itu gua kwk), sampe ada yang makan nasi padang sambil berdiri akwakawk.

                Gua sampai di Depok Baru jam 18.10, terus lanjut pake motor dan tiba di rumah jam 18.30. Selesai.

                
Read more ...

Saatnya Kita Bilang.....Sempurna!

June 03, 2017
                Beberapa waktu yang lalu, seorang pesulap dari Indonesia, Demian Aditya 36 tahun,Jakarta, tampil di acara pencarian bakat terkenal American Got Talent. Penampilan dia dapat kita lihat bersama-sama di youtube(sudah saya sediakan di bawah paragraf ini). Untuk para fakir kuota, pokoknya Demian memborgol kedua tangannya dengan rantai, masuk ke dalam kotak tersebut, mengikat leher dan kakinya, lalu  mengurung dirinya di suatu kotak kaca tembus pandang dari depan. Di atas kotak kaca tersebut ada suatu penghalang berupa kayu/besi yang di atas penghalang tersebut ada setumpuk pasir yang akan terus bertambah jumlahnya setiap detik melalui semacam keran pasir. Penghalang tersebut tentu memiliki daya tahan tertentu, misalnya dapat menampung 400 kg pasir. Jika lebih dari 400 kg maka penghalang tersebut akan hancur dan pasir di atasnya akan jatuh dan mengubur Demian hidup-hidup. Demian diharuskan untuk keluar dari kotak tersebut kurang dari dua menit (Sistem permainannya mirip jam pasir yang digunain di acara The Jungle di stasiun televise Spacetoon beberapa tahun lalu). Lalu, keran pasir dibuka, Demian mulai berusaha membuka borgol dan semua ikatan pada tubuhnya. Sayang sekali, dua menit terlewat, pasir tersebut jatuh dan mengubur tubuh sang illusionis. Keempat juri dan seluruh penonton panik. Dua asisten berbaju hitam datang berusaha membantu mengeluarkan Demian dari tumpukan pasir tersebut. Salah satu asisten, berusaha memecahkan kaca tersebut. Tapi, secara ajaib ternyata asisten tersebut adalah Demian.  Satu komentar saya terhadap penampilannya yang agak kurang, Demian lupa kata-kata favoritnya, “Saatnya kita bilang…sempurna!” atau mungkin dalam bahasa Inggris, “Now, it’s time to say…..Perfect!


                Hhhmm…aneh. Para juri dan penonton yang taddinya kaget memberikan standing ovation pada Demian sang illusionis. "Saya sesenang ini melihat kamu ternyata masih hidup," kata Howie Mandel, salah satu juri AGT.Akhirnya, Demian mendapat 4 YES atau fullscore dan melaju ke babak selanjutnya. Bangga! Hal menarik terjadi di sesi komentar di video penampilannya di Youtube. Satu jam pertama setelah di upload, para orang luar memberikan komentar “How you could do this?”, “It is so amazing”, “I watch this for the first time.” Satu jam berikutnya, orang-orang Indonesia yang bangga dengan saudara sebangsanya mulai bermunculan dengan komentar “I am proud of you”, “He is from Indonesia”, “He is from WKWKWKWK land” dan sebagainya. Satu jam berikutnya lagi, komentar-komentar yang menurut saya tidak pantas bermunculan. “Ah, gua juga bisa. “, “Itu cara kaburnya, begini-begini-lalu begini.”, “Udah sering lihat di TV”, “istrinya lebay pake nangis segala” dan komentar pedas lainnya.

                Bagi kalian yang sering nonton aksinya Demian di televisi kesayangannya masing-masing pasti trik-trik melarikan diri Demian di American Got Talent ini akan terlihat sangat biasa. Dia sering melakukan aksi yang lebih menakjubkan dan berbahaya dari ‘sekadar’ melarikan dari setumpuk pasir. Kita pernah melihat dia melarikan diri dari akuarium yang jika dia gagal melakukan hal tersebut dalam dua menit, puluhan piranha akan mencabik-cabik tubuhnya.  Kita pernah melihat dia dikubur hidup-hidup di dalam tanah, lalu muncul secara ajaib sebagai salah satu penggali kuburan tersebut .

                Demian adalah seorang pesulap, tentu lah ada trik yang digunakannya. Dia bukan Nabi, yang menurut para believernya mempunyai mukjizat dari Yang Diatas. Bukan pula shinobi, yang punya chakra untuk mengeluarkan berbagai jutsu. Memangnya apa sih yang kalian harapkan? Saya yakin adalah atraksi yang benar-benar mistis dan di luar nalar manusia, ya kan. Gak heran, batu Ponari yang hanya sekadar batu ditaruh air di atasnya yang bisa menyebuhkan segala penyakit lebih menarik bagi (sebagian) masyarakat Indonesia seperti kalian. Itu memang trik yang dibutuhkan. Dia sedang menampilkan aksi pertunjukan, bukan aksi bunuh diri. Kalau di dalam film horror, hantunya bisa tiba-tiba muncul di tirai tapi sedetik kemudian hilang lalu muncul lagi memenuhi layar menganggetkan penontonnya, apa itu benar-benar nyata? Engga kan, itu hanya trik. Sama saja seperti disini, dihadirkan untuk memenuhi syaratnya sebagai sebuah seni pertunjukan.

                Apakah salah membeberkan trik seorang pesulap? Menurut akal sehat gua, gak salah, TAPI tempatnya tidak sesuai. Kalian menyebarkan hal tersebut di suatu platform publik yang semua orang dapat membacanya. Lantas, apabila semua orang tahu trik tersebut, bagaimana dia(dan pesulap-pesulap lainnya) menampilkan hal tersebut di lain kesempatan. Kalian baru saja menghilangkan sumber mata pencaharian seseorang. Kalau kalian ingin menunjukkan bagaimana trik tersebut bekerja, lakukanlah di komunitas-komunitas pesulap tempat kalian para pesulap mahir ataupun amatir berkumpul. Di komunitas tersebut kalian dapat saling sharing trik-trik yang kalian gunakan. Yang pernah atau ikut komunitas pesulap, pasti tahu tidak mudah melakukan trik tersebut. Dibutuhkan ketepatan dan gimmick muka yang tepat agar tetap menjaga ketegangan di wajah penonton.

                Seorang pembeber atau the spoilerman adalah seorang yang sialan. Saya akan menunjukkannya. Kita kembali ke film horror. Andaikan kamu sedang menonton film tersebut sendirian. Di pertengahan film,  seorang temanmu datang dan duduk bergabung, tentunya dia sudah pernah menonton duluan film tersebut. Lalu, saat hantunya akan muncul temanmu si spoilerman ini dengan sialannya memberi tahu duluan, “Nih, si hantu bakal keluar dari atas lemari.” Apa akibatnya? Pertama, kamu kehilangan sensasi ketakutan yang seharusnya kamu dapatkan, menonton ulang film tersebut tentu tidak akan memberikan sensasi yang sama lagi. Kedua, si spoilerman (mungkin) akan menanggung amukan kamu. Ketiga, kamu mungkin akan menganggap spoilerman orang yang berbeda seperti saat dia belum melakukan aksinya, begitu juga si spoilerman akan menganggap kamu orang yang berbeda.


                Poinnya adalah janganlah untuk yang sudah sering menonton aksi sejenis ini, lalu menjadi seorang spoilerman sialan. Daripada begitu, marilah kita memposisikan diri sebagai seorang yang baru pertama kali menonton aksi pertunjukan ini, nikmati saja seni pertunjukannya dan berikan applause sebesar-besarnya dan berkata/berkomentar kepada seorang  Demian yang sedang mengharumkan nama Negara ini dengan quote terkenalnya, “Saatnya kita bilang….sempurna!!!”
Read more ...

Habis UN Terbitlah SBM

April 14, 2017
                Kemarin, adalah hari terakhir Ujian Nasional SMA dengan mata pelajaran pilihan. Sorenya, Line, Facebook, Blogger, Twitter dibanjiri dengan keluhan sejenis “Soalnya susah”, “Ini efek pelajaran dikurangi jadi empat kali ya”, “Ujian Nasional rasa SBM” (<-oke ini lebay), dan lainnya. Gua juga termasuk yang menganggap “soalnya susah” relative terhadap UN 2016. Persiapan gue buat bener-bener belajar fisika gitu-gitu aja karena ngeliat soal-soal tahun sebelumnya yang ya…hampir ga pernah berubah lah tipenya. Agak blunder ini! Semoga, seenggaknya pada tanggal 2 Mei nanti(pengumuman UN) gak seburuk yang gua pikirkan. Gua masih ada planning buat gunain nilai tersebut buat daftar beberapa univ. tertentu.

***

                Sudah melakukan pendaftaran SBMPTN sejak hari pertama pendaftarannya dibuka,gua belum melanjutkan proses pendaftaran karena suatu masalah : “Gua bingung pilihan ke-3 nya mau diisi apan?”. Sebuah masalah yang unexpected . Gua kirain menentukan jurusannya pas sesaat sebelum SBMPTN, eh..ternyata pas daftar ini menentukannya. Terus, ada limit waktu bayar/transfernya lagi, yaitu jam 11.00 Hari Jumat, 14 April 2017.

                Q : Kenapa perlu pilihan 3?
                    A : 1) Sadar, ini SBM. Gua harus sedikit opurtunis :\  2) TO terakhir                                 gua masih 10% lebih dibawah target

                Masalah ini gak harus terjadi kalo gua dah selesaiin dari awal. Dari kelas 11, pilihan kuliah gua udah fix banget 1 & 2 nya. Tinggal 3 nya, waktu itu gua mikirnya Teknik Informatika – ITS vs Ilmu Komputer – IPB. Tapi, ini selalu gua ambangin tanpa browsing lebih lanjut masing-masing kelebihan dan kekurangannya.

                Hal ini sedikit banyak berefek pada persiapan UNBK , yaitu  pada hari kedua, bukannya belajar Bahasa Inggris atau Fisika, tapi malah sibuk semadi mikirin pilihan tiga ini. Empat jam lebih dari jam 12 ampe sore, habis buat browsing keduanya. Eh…bukannya mengerucut, malah nambah satu, yaitu Ilmu Komputer – UGM. So, saat ngebandingiin tiga ini :  
1. Teknik Informatika – ITS
(+)Mahasiswanya paling sering (gua tau) ikut kompetisi CP(competitive programming) daripada dua lainnya
+Biaya hidup murah
(+/-)Informatika termasuk yang paling tinggi PG(passing grade)-nya di ITS bersama elektro(*Gua bingung masukin ini ke ‘+’ atau ‘-‘) (**poin ini ‘agak’ biased karena PG itu kadang beda sumber, beda cerita)
(-)Surabaya=panas

2. Ilmu Komputer – IPB
(+)Gua liat di daftar prestasi di websitenya, IPB merupakan lembaga yang banyak menghasilkan inovasi baru
(+)Semasa SMA gua pernah ikut beberapa kompetisi dimana IPB jadi hostnya: PSN, Agricode, Searching,dll
(+)Bogor=dingin, lingkungan dingin bikin pinter mueheheh
(+)Kalo mau pulang tiap minggu ke rumah, tinggal naik KRL
(-)Gua udah hapal setengah Kota Bogor, kurang ada petualangan
(-)Ada satu alasan konyol yang mau gua simpen sendiri, lumayan jelek         becandanya awkawk  

3. Ilmu Komputer – UGM
(+)Secara overall, UGM merupakan salah satu univ yang peringkatnya tinggi di rank Asia
(+)Menimbang nama, membantu sekali kalau setelah lulus mau langsung lanjut S2
(+)Termasuk kompetitif pas di Gemastik UI kemarin (dapet 3 medali, sumber : websitenya)
(-)Jogja=panas
(-)Gua kurang kenal/masih baru banget tau Ilmu Komputer UGM

                Ditambah diskusi dengan orang tua, akhirnya pagi-pagi hari Jumat gua mutusin buat milih IPB. Ye..! Huufft… proses pendaftaran di sbmptn.ac.id berlanjut. Daan Seppp…jadi! Detail proses pendaftaran bisa dibaca sendiri di websitenya ya…Udah jelas kok disana.

                Karena gua pilih Panlok Jakarta dan daftarnya termasuk pada gelombang awal pendaftar, “mungkin” karena itu dapat tempat tesnya di Jakarta Pusat, tepatnya di SMKN 19 Jakarta, Bendungan Hilir. Jalan besarnya itu Jl.Gatot Subroto, sekitar 6 KM dari Senayan.
Komentar tentang tempat tes :
(+) Opsi jalan kesana banyak :
1. Naik KRL, turun di St.Karet, jalan kaki 1,2 km
2. Naik Busway, turun di JCC-Senayan, jalan kaki 750 m
3. Ada saudara di daerah Benhil, bisa numpang tidur disitu. Tapi (-)nya, agak rame sampai jam 12 malam.  Tempat sodara gua itu tempat Mie Aceh yang lumayan terkenal di daerah situ. Info : Haruka JKT48 pernah makan disini xD, sumber : https://www.youtube.com/watch?v=OKLR_x3_Wjk
4. Ada hotel bintang dua yang murah, 200k semalam
(-) Gua sempat expect tempat tesnya tuh bisa milih, dan gua mau milih di UI aja…eee diacak, yaudah.
 
Kartu peserta ku
                Saat ini, gua masih diskusiin ama ortu, tapi kayaknya agak condong ke opsi 3 & 4. Udah segitu aja dulu kali, bingung nulis apalagi, kapan2 dilanjut lagi(diedit)…Saatnya lanjut belajar!
               

                
Read more ...

Resensi Buku : Madilog

February 15, 2017

Identitas Buku
Judul Buku  : Madilog
Penulis        : Tan Malaka
Penerbit       : Penerbit Narasi
Cetakan       : 5, 2016
Tebal Buku  : 568 halaman
Sinopsis
          Bangsa Indonesia memandang bahwa apa yang terjadi di dunia ini dipengaruhi oleh kekuatan keramat di alam gaib. Cara pandang ini, disebut oleh Tan Malaka sebagai “logika mistika”. Logika ini melumpuhkan karena ketimbang menangani sendiri permasalahan yang dihadapi, lebih baik mengharapkan kekuatan-kekuatan gaib itu sendiri. Karena itu, mereka (masyarakat Indonesia) mengadakan mantra, sesajen, dan doa-doa. Madilog hadir dalam upaya merevolusi paradigma tersebut. Madilog adalah sebuah akronim dari Materialisme, Dialektika, dan Logika yang merupakan titik pokok buku ini.
          Pertama, Materialisme,  pada awalnya merupakan peninggalan pikiran dari Karl Marx dan sahabatnya, Friedrich Engels. Karl Marx terkenal sebagai bapak dialektis materialism dan surplus value, yakni nilai-lebih yang dihasilkan oleh buruh, tetapi dimiliki oleh kapitalis. Engels, pendiam, di belakang layar, selal berdiri di belakang kawannya Marx, tetapi setia dan jujur, meneruskan mengarang “Das Capital” yang belum habis ditinggalkan Marx karena meninggal(hal.52). Materialisme adalah sebuah paham dalam filsafat yang menyatakan bahwa hal yang dapat dikatakan benar-benar ada adalah materi. Materialisme lebih mengedepankan pada panca indra ketimbang insting ataupun kepercayaan dalam menerima dan mencapai suatu ilmu.
          Logika berarti pertimbangan akal pikiran yang diutarakan lewat kata dan dinyatakan dalam bahasa atau singkatnya adalah ilmu tata cara berpikir. Logika adalah ilmu yang menentukan keadaan suatu materi dalam dua pilihan, ya atau tidak, mati atau hidup, tinggi atau pendek dan sebagainya. Madilog mengajak kita menelusuri bagaimana Tan Malaka mengenalkan prinsip logika dasar yang sampai saat ini kita kenal seperti Conversion(Pembalikan), Obversion(Perlipatan), dan Syllogism.
          Dialektika, menurut Hege, menyatakan tidak ada satu kebenaran yang absolut berlaku. Andaikata logika diibaratkan sebagai sebuah keadaan 0 dan 1, maka dialektika adalah keadaan diantara 0 dan 1, yaitu 0,5, 0,67, 0,83, dan sebagainya. Dialektika dipandang sebagai sebuah keadaan antara nilai benar dan salah dalam logika.  Dalam Madilog, Tan Malaka menerangkan unsur-unsur yang membentuk Madilog, antara lain, waktu, pertalian, dan gerakan. Mengambil contoh pada unsur “waktu”, Tan Malaka menjelaskan bagaimana seorang Thomas Alva Edison bisa dikatakan pintar atau bodoh? Kita tahu bahwa Thomas kecil yang berumur 6 tahun dikeluarkan dari sekolahnya merupakan anak yang bodoh. Namun, seluruh dunia sekarang mengetahui Edison yang dewasa adalah pribadi jenius yang berharga bagi dunia karena karyanya.
          Tan Malaka melihat kemajuan umat manusia harus melalui tiga tahap : Dari “logika mistika” lewat “filsafat” ke “ilmu pengetahuan” (sains). Selama bangsa Indonesia masih terkungkung oleh “logika mistika” itu, tak mungin ia menjadi bangsa yang merdeka dan maju. Madilog merupakan jalan keluar dari “logika mistika” dan imbauan seorang nasionalis sejati buat bangsanya untuk keluar dari keterbelakangna dan ketertinggalan.
Kelebihan
          Madilog mengajak pembaca kepada revolusi paradigma berpikir dari model logika mistika kea rah pemikiran menggunakan logika, dialektika yang mengedepankan rasionalitas dan berpedoman pada metode saintifik sebelum akhirnya sampai pada kesimpulan.
Kekurangan
          Gaya tulisan dan beberapa kosakata dalam Madilog mungkin agak susah dicerna bagi pembaca saat ini. Hal ini disebabkan, keterbatasan konsep tulisan berbahasa  dan beberapa kosakata dari bahasa asing yang belum ada padanan katanya di bahasa Indonesia.
Biografi Pengarang
          Sutan Ibrahim gelar Datuk Tan Malaka atau lebih dikenal dengan Tan Malaka saja lahir di Nagari Pandam Gadang, Suliki, Lima Puluh Kota, Sumatera Barat, 2 Juni 1897 – meninggal di Desa Selopanggung, Kediri, Jawa Timur, 21 Februari 1949 pada umur 51 tahun. Ia adalah seorang pembela kemerdekaan Indonesia yang berpihak pada golongan sayap kiri bersama dengan tokoh-tokoh Partai Komunis Indonesia. Ia juga pendiri Partai Murba dan merupakan salah satu Pahlawan Nasional Indonesia.
          Menjadi seorang pribadi yang begitu pintar di kampungnya, Tan Malaka mendapatkan sokongan dana untuk melanjutkan sekolah menengahnya ke Negeri Belanda. Di negeri inilah, ia berpapasan dengan berbagai macam ideologi yang ada pada saat itu. Selesai pendidikannya di Eropa, ia kembali ke tanah air membawa misi membebaskan rakyat Indonesia dari ketidakadilan pemerintah kolonial. Disini ia menyadari satu hal, yaitu bahwa salah satu penyebab tidak majunya rakyat Indonesia adalah karena cara pandang “logika mistika”. Dari sinilah Madilog muncul.  Madilog adalah sebuah mahakarya paling fenomenal dari Tan Malaka sepanjang hidupnya. Madilog dituliskan saat pelarian dan persembunyian dia dari kejaran tentara Jepang di Cililitan. Penulisan Madilog menghabiskan waktu sekitar 8 bulan.

Target Pembaca

          Pelajar, akademisi, dan masyarakat umum yang berminat mengetahui perjuangan salah satu pahlawan kita dalam memperbaiki tata cara berpikir masyarakat Indonesia pada saat itu.
Read more ...

Karena Belajar (Bukan) Sekadar Nilai...

December 24, 2016
Awal Pertemuan


                Alkisah, seorang pelajar kelas 10 yang berusia 15 tahun sedang tidur-tiduran di depan laptopnya sambil membuka kaskus. Di salah satu hot thread-nya tertulis Sepenggal RefleksiKondisi Pendidikan Indonesia”.  Thread tersebut isinya, sebuah riset internasional dari PISA pada tahun 2012 yang bertujuan untuk mengukur kemampuan akademis para pelajar berusia 15 tahun di seluruh dunia. Ujiannya antara lain : matematika, membaca dan sains. Hasilnya, setelah di uji, pelajar Indonesia menempati urutan KEDUA DARI BAWAH.  Sekarang, lihat aja contoh soal PISA. Tanyakan beberapa soal itu ke temen-temen lu sekarang (udah SMA kelas 12), gue yakin masih aja ada yang gak bisa jawab beberapa (padahal itukan buat anak 15 tahun -_-).

                Berdasarkan artikel itu,  masalahnya  adalah : Para siswa tersebut gak ngerti-ngerti banget KONSEP DASARNYA dan bingung, “Ngerjain PAKE RUMUS  apa ya..gak pernah diajarin ni sma guru matematika.” Padahal, ESENSI dari bermatematika adalah abstract modelling atau gimana cara lo memodelkan suatu permasalahan ke rumus.

                Nah, dari artikel itulah awal mula gue ketemu Zenius. Selepas dari tulisan tersebut, gue pun langsung tancap gas ke zeniusblog buat baca artikel-artikel lainnya. Artikel-artikel yang saat itu gue baca (kalo ga lupa) antara lain : The Virtue of Liberating Education, yang nyeritain kenapa pendidikan Indonesia tuh ketinggalan banget dan gimana perbandingan tujuan pendidikan di Indonesia dengan di luar sana; UniversalIntellectual Standard, sesuai judulnya apa sih yang dibutuhkan buat ‘cerdas’ secara general; Pentingnya Sains dalam Pendidikan, tentang sains sebagai konteks dan berpikir kritis dan salah kaprah akan istilah ‘sains’ itu sendiri yang terlalu dianggap sempit.

                Kalo lo perhatiin, artikel yang gue baca itu sejenis kan. Tentang masalah-masalah pendidikan di Negeri ini. Hal yang saat itu gue pikirkan adalah penulis artikel tersebut adalah orang-orang yang mengerti pendidikan yang sesungguhnya. Dan kebetulan, gue punya cita-cita buat mewujudkan suatu sekolah yang para siswanya BEBAS belajar APA AJA dan sekolah hanya sebagai fasilitator. Suatu kesenangan yang super saat itu, kalo ada sebuah lembaga(gue nyebut lembaga karena ternyata penulisnya lebih dari satu) yang sevisi sama gue tentang hal itu. Kalo kata ilmu psikologi, “Lo bakal punya kecenderungan untuk menyetujui apa yang udah duluan lo setujui sama otak lu!”. Itulah yang membuat zeniusblog selalu nongol di tab bookmark dan menjadi santapan bacaan mingguan sampai sekarang.
  
                Semua artikel di atas termasuk kategori zenius-insight kalo di blognya. Sesuai namanya, “insight”, artikel-artikel yang dikategorikan ke sini adalah wawasan-wawasan yang menantang lo berpikir dan merenung. Beberapa zenius-insight yang paling gue suka adalah : Belajar Untuk Nilai atau Untuk… , Sejauh Mana Lo Tau KondisiDunia Saat Ini, Are You Ready to Understand the World?, Kenapa Semua OrangPerlu Berpikir Seperti Seorang Ilmuan, dan masih banyak lagi.

                Gue mulai tertarik sama Sejarah (yang selama ini gue kira cuma HAFALIN nama tokoh dan tanggal-tanggal penting(?)) gara-gara baca artikel tentang sejarah dari zeniusblog. Gue jadi kenal Mohammad Hatta yang dikira cuma sebagai pendamping Soekarno. Gue jadi agak terbuka dan ngerti berbagai pandangan tentang Dinamika Gerakan 30September 1965 . Gue jadi tau gimana serunya Perang Dunia. Gue jadi kenal sama sosok Tan Malaka, sosok yang jarang keliatan di buku sejarah, tapi ternyata gede banget perannya, bahkan dia yang awalnya munculin frasa Republik Indonesia. Saking tertariknya sama tokoh yang terakhir plus sinopsis dari artikel zeniusblog yang lain, akhirnya gue beli buku Tan Malaka yang paling terkenal, Madilog.
Madilog dan beberapa buku-buku laen yang gue beli sejak kenal zeniusblog



                Nah, coba buka kategori Zenius-Debunk di zeniusblog ini. Zenius Debunk bakal menantang otak lo buat bertanya : “Emang gitu ya? Lah..? Kok? Jadi, selama ini gue salah!” dan sebagainya. Ya, zenius-debunk isinya ‘debunk’ tentang hoax-hoax yang biasa berkeliaran di jarkoman Whatsapp, Line, Facebook atau media sosial yang lain. Berikut 3 artikel paling gue suka dari zenius-Debung. Pertama, “10 Mitos Sains yang Masih Banyak Dipercaya Orang”, Kedua, “Aktivasi Otak Tengah, Benerang Gak Tuh?” dan terakhir “Kupas Tuntas Produk Minuman yang Katanya Berkhasiat.”

                Singkat kata, zeniusblog bakal menantang banget buat jadi bacaan ringan sekaligus olahraga yang sehat buat otak.

***

                Selain blog, ternyata zenius juga punya sebuah website tempat belajar berbasis video di zenius.net. Melihat halaman depannya (ada tulisan : Dari soal SD sampe UM STOVIA pun ada J) , gue langsung mikir, “Apa website zenius yang ini hanya sekadar seperti bimbel-bimbel yang lain? Gak kayak zeniusblog tadi.  Kurang pantas nyandang label bimbel (bimbingan belajar), harusnya sih bimujan (bimbingan ujian). “ Gue bukalah seluruh isi websitenya. Emang mayoritas terdiri atas materi-materi dari SD sampai SBMPTN. Tapi, ternyata setelah membuka section zeniuslearning , pandangan gue berubah Zenius.net gak ujian-oriented  banget lah.  

                Video yang pertama kali gue buka adalah LearningHow to Learn. Di situ, Sabda (yang ngomong), ngasih tau, “Belajar tuh harus GUNA!!”. Misalnya, SNMPTN, SNMPTN punya dua tujuan : 1. Tujuan Praktis, lulus; 2. Tujuan ideal, ilmunya. Naaah, tujuan kedua inilah yang keren banget di terangin di sini. Gimana pelajaran tuh GUNA buat hidup lo. Dan ini sangat menjawab pertanyaan gue tentang, “kenapa gue musti belajar fisika, matematika, sejarah, ekonomi, atau sebagainya”. Manfaat terbesar belajar pelajaran di SMA bukan konten pelajarannya(konten tetep penting penting sih), tapi yang lebih penting adalah GIMANA GUNAIN CARA PIKIR PELAJARAN TERSEBUT KE KEHIDUPAN SEHARI-HARI. Setelah beberapa saat merenung, oooh..iya, “Orang yang ngerti cara pikir (YANG BENER) fisika & matematika, bakal lebih rasional, dia bakal meng-argumentasikan segala tindakannya dan apapun yang dilihatnya, kenapa harus begini, kenapa harus begitu. Dan orang yang belajar sejarah (secara bener-bener) bakal lebih kecil kemungkinannya buat ngulangin kesalahan yang sama di sejarah. “

                Saat gue mau buka video ke dua ada tulisan, “Oops..kamu hanya bisa menonton video pertama” lengkap dengan emoticon smilenya. Jadi, zenius punya tiga tingkat member: Free-member, Regular-member dan Premium-member. Perbedaan ketiganya adalah jumlah video yang dapat di akses. Pertama, Free-member yang kayak gue pertama kali(sangat terbatas aksesnya), kemudian Regular yang udah registration(agak banyak video yang dapat di akses) dan terakhir Premium yang udah beli vouchernya (full-access).

                Jiwa pelajar gretongerz(gratisan) plus prinsip ekonomi membuat gue registrasi akun regular dan buka semua video yang bisa di buka. Di mayoritas video, para tutor yang ngomongnya jarang banget yang pakai bahasa formal, mayoritas pake  kata “Lo dan gue” . Jadi, dijamin (berani banget wkw) belajarnya (belajar SBMPTN dan kehidupan) lancar jaya. Belajarnya pun gak sekadar gugurin kewajiban kurikulum doank. Contohnya, di Biologi, coba lo buka Bab Substansi Genetik. Di video pertama dijelasin, analogi buku dan gen yang ngemudahin banget (dan ngubah pandangan gue tentang Biologi sebagai hafalan) biar kita dapat tuh cara imajinasiin tubuh, sel, gen, dna, kromosom dll.

                Awal kelas 11, gue dibeliin voucher zenius yang 12 bulan biar dapat bisa buka semua video. Waktu itu, gue belinya di Depok Town Square dekat parkiran. Setelah sampai di rumah, tentu, bagian pertama yang gue buka adalah section zeniuslearning (yang sebelumnya cuma kebuka beberapa video aja). Zeniuslearning dibagi jadi beberapa bab  yang bakal gue bahas sebagian besar.

                Pertama, Battleground &Challenge, yang jelasin perbedaan Tes Evaluasi (UN) vs Tes Seleksi (SBMPTN & UM). Apa sih konsep si pembuat soal itu? Apa tujuan keduanya? Dan sebagainya.


                Selanjutnya, Self-Concept. “Apa sih self-concept? Konsep diri. Cara lo nih mandang segala sesuatu. Elo adalah hasil dari pikiran-pikiran lo. ”, kata Sabda yang gue inget di video itu( diucapkan dengan suara menggelegarnya).  Di sini juga, Sabda ngasih tau beberapa lifehack buat ningkatin kinerja otak, diantaranya olahraga, minum omega 3 dan gunain wikipedia serta Encarta.  Di video-video selanjutnya, ngomongin habit paling kena di gue sampe sekarang : Proaktif.  Proaktif tuh, lo adalah kayak Sabda bilang di awal-awal video (Elo adalah produk pikiran-pikiran lo). Misalnya contoh kasus gini : ada kakak sama adeknya, nah kakaknya gara-gara di suatu lomba pada umur 5 tahun menang dan dia akhirnya di bilangin kalo dia tuh dibilangi ‘pinter,pinter,pinter’ terus sama lingkungannya, sedangkan adeknya yang lahir kemudian di umur yang sama gak mencapai itu dan terus di bilangin sebaliknya ‘dodol-dodol-dodol lu’. Akhirnya apa? Kakaknya makin pinter gara-gara dibilangin begitu dan adeknya malah makin ‘dodol’ gara-gara nganggap dia ‘dodol’. Nah, inilah maksudnya proaktif. Ini yang bikin gue tau kenapa gue pinter Matematika(#gasombong). Dan ini juga yang makin ngebuka batasan pikiran gue akan pelajaran-pelajaran yang selama ini gue anggap hafalan semata.


                Goal & Motivation. Banyak orang punya banyak tujuan, tapi hanya sedikit tujuannya yang tercapai. Kenapa? Karena mereka gak punya motivasi atau motivasi mereka gak sustainable. Pernahkan lo lagi semangat-semangatnya belajar namun di lain waktu males-malesan. Di Goal & Motivation, dijelasin kalo tujuan tuh harus tertulis, di review dan diimajinasikan. Tujuan lo tuh harus punya “why” nya. Dan “why” atau reasonnya itu harus kuat secara emosional.   

Tujuan tertulis buat bisa B. Inggris.
Walaupun, setengah dari ini gagal sih gara-gara terlalu strict dan maksa. 


Tujuan buat bisa B. Jepang.
Sama kayak B. Inggris, gagal gara-gara standarnya ketinggian
(gue ketawa sekarang ngeliat setahun yang lalu nulis lulus N2+N1 seenak udel wkawk). 


                Important Thinking Tools. Di sinilah lo bakal diajarin Scientific Thinking. Gimana cara berpikir kritis. Bahwa seorang scientist (semua orang harusnya scientist) harus bisa berpikir, “ini info dari mana sih” dan memverifikasikannya untuk menjadikkan sebuah knowledge. Segala sesuatu itu punya sebab, sesuai bunyi “The Law of Casuality”. Di video belakang-belakang, ada video efektif vs efesien dan berpikir kontekstual.


                Terus,  Masalah Belajar dan Solusinya, yds lah, keliatan dari namanya. Masalah yang paling populer dalam belajar adalah MALAS.  Kenapa malas? Karena banyak distraction. Misalnya kalo lo belajar di ruang keluarga, bayangin aja tuh bunyi sinetron dari TV, orang-orang yang lewat di depan lo dan lain-lain. Terus, jangan pakai lampu yang terlalu terang dan jangan pake musik(kalo pun pake bagusan yang instrumental) . Intinya sih , “Jadikan belajar dan tools belajar lo adalah hal yang paling utama saat belajar”

                Lanjut lagi, Learning How to Learn. Gimana cara belajar? Paling utama belajar harus GUNA(yang ini udah gue bahas diatas). Selanjutnya, Learning How to Learn ngajarin gue cara-cara praktikalnya. Pertama, Mindmap. Gue sih sebelum ini udah pernah buat Mindmap, tapi gue melupakan satu hal penting, “Mindmap itu harus lu nya itu semengerti mungkin dan terus di update”. Selama ini gue seringnya, ya…sekadar gambar doank lah. Kedua, belajar dengan simbol dan imajinasi. Misalnya, F=ma atau lebih enak a=F/m. Bayangin sebuah benda, kalo gayanya lebih gede, ya percepatannya lebih kenceng. Tapi, kalo bendanya lebih berat, lebih susahlah buat di dorong. Itu yang dimaksud simbol dan imajinasi.



                Lanjut terakhir, Time Management. Di sini dikasih tau tentang skala prioritas, bedain 4 macam kebutuhan(penting-mendesak,penting-tidak mendesak, tidak penting-mendesak, tidak penting-tidak mendesak), gimana cara alokasiin waktu ke daftar-daftar penting-ga penting tadi,  terus masukin ke rencana-rencana besar dan bagi ke rencana-rencana kecil.

Hasil Time Management dan https://www.zenius.net/blog/13061/jadwal-belajar-sbmptn
Klik kanan, Open New Tab untuk Memperbesar Gambar

Klik kanan, Open New Tab untuk Memperbesar Gambar


                Overral, zeniuslearning adalah bagian pembuka yang hampir sangat baik di zenius. Beberapa bagian gue kurang setuju, misalnya tentang omega 3 ataupun belajar sambil mati lampu tapi secara keseluruhan zeniuslearning menjalankan kewajiban yang ditanggung namanya dengan sangat memuaskan.

***

                Sekarang, pindah ke sesi materinya. Di tab atas tersedia tulisan : SD, SMP, SMA dan SBMPTN. Nah, ada SD dan SMP juga tuh. Karena gue punya dua adek,jadi  satu akun Premium tuh bisa juga di pake sama adek gue yang masih SD dan SMP. Syaratnya sih (kalo kata gue), jangan pakai (ngelogin) sekaligus 1 akun itu di tempat beda (belom pernah nyoba juga, takut di banned wkwk ). Karena gue seringnya nonton SMA, jadi yang gue cuma bisa ngomong pelajaran-pelajaran SMA.

                Matematika
                Pelajaran pertama, tentu pelajaran favorit, Matematika. Satu hal paling keren di section ini adalah Postulat. Postulat di Matematikanya Sabda ada 3 :  

                Meskipun keliatannya agak you don’t say´ sekarang, coba terapin postulat-postulat tersebut waktu ngerjain matematika. Misal ada begini : x+8=12, berapakah x? Dari SD lo kan pasti dibilanginnya begini, “8 nya dipindahin ke kanan jadi -8, terus x=12-8=4”. Naah, sadar gak , yang sebenernya lo lakukan adalah Postulat 2. Lo kasih kedua ruas f(z) yang f(z)=z-8 atau secara bahasa, mengurangi kedua ruas dengan angka 8. Itu… Selain itu, di bagian postulat inilah gue nemuin istilah (yang katanya) paling populer di zenius : kotak d kotak,segitiga d segitiga,  integral kodok d kodok, d bintang pangkat 4 dan joke-joke aneh lain yang terdapat pada postulat 1. Postulat  1 inilah yang bantu naikin level matematika gue ke arah yang lebih tinggi. Postulat 1 lah, yang ngebuat gue gak langsung buru-buru nyoret waktu ngerjain soal SBMPTN (yang keliatannya) ribet, padahal formasinya itu-itu juga.


                Fisika, aktor utamanya, Wisnu. Dulu inget banget, waktu kelas 10, ngafalin semua kasus atau rangkaian balok di Bab Dinamika Partikel dan Hukum Newton. Giliran, salah satu balok di halangin, atau di tempelin, gue lupa nih, rumus yang mana yang harus digunain. Udah keselip-selip pokoknya. Namun, sekarang, sejak pakai kliknik tongfang, zenius, gue jadi ngerti kenapa percepatannya kayak gitu. Sabar banget Wisnu jelasinnya secara pelan-pelan, kenapa gayanya dari sebelah situ, kok ada gaya itu, kenapa gayanya bisa dianggap gak ada dan sebagainya. Sekarang, kalo ngerjain soal-soal dinamika, gue dah bisa ngerjain dari gambar gayanya dulu. Selamat tinggal masa lalu yang kelam. Oiya..Wisnu juga punya channel pribadi di Youtube, coba liat-liat aja gimana dia ngajarnya.

                Biologi, dengan tutor yang pertama kali gue tau, Pras. Pras-lah yang bikin pandangan Biologi=Hafalan agak hilang. Pras-lah yang bikin gue belajar bahasa latin dan yunani (belajar prefix, sufixnya) doank buat ngereduksi suatu istilah (yang tadinya ribet) di Biologi. Kalo lo bandingin durasi semua video tutornya, Pras-lah yang punya durasi terpanjang. Selain, karena emang materinya yang agak panjang, kita dapet nih, integrasi apa yang kita pelajarin sama apa yang terjadi di dunia. Kalo mau liat Pras ngajar, cari aja di youtube channel dia : Prasdianto, dia punya list video tentang genetika dan evolusi yang ada di zenius yang bisa lu tonton secara gratis.


                Kimia, oleh Kak Yoki. Dulu, gue nganggep Kimia adalah pelajaran hitung campur-campuran sekumpulan alfabet yang gak guna yang lebih susah dari Mtk. Gue mulai buka-buka kimia(saking ga sukanya, nilai rapot hampir selalu pas KKM) pertama kali waktu satu bulan sebelum UKK(ujian kenaikan kelas).  Nah, karena gue yang ceritanya berikrar “Tobat Kimia Dulu buat SMA”, satu bulan itu mulai maksain belajar Kimia. Gue belajarnya dari ulang, dari kelas 10. Kak Yoki ini, waktu ngajarnya, setiap ada tindakan, ngasih alasan kenapa begitu. Misalnya yang gue inget, kenapa atom pada table periodik makin ke bawah makin gede adalah karena makin ke bawah, makin banyak electron, makin banyak yang ditampung, makin banyak juga lah ruang yang di butuhkan. Terus, gue belajar stoikiometri dan konsep mol secara bener-bener sampe paham di bawah sadar. Nah, selang 2 minggu kemudian, bab-bab penting kelas 10 selesai gue pelajarin. Dan itu sangaaat membantu banget buat gue pelajarin beberapa materi kelas 11 dengan sedikit cepat. Soal-soalnya pun sangat menantang. Gak sekadar masukin rumus doank. Soal-soal yang biasanya ada rumus singkatnya kayak di asam basa, dikasih tau kalo sebenernya rumus-rumus asam basa, diturunin dari konsep stoikiometri waktu kelas 10. Toplah…mudah-mudahan tobat kimia ini masih tahan sampe SBM nanti.

                Selama kelas 11, satu evaluasi : Gue gak serius make voucher zeniusnya karena masih ada distraction, pertama di sebelah tab zenius.net ada tab facebook sama kaskus, kedua kondisi internet yang gak lancar-lancar amat buat video. Akhirnya, kelas 12 gue beli xpedia 2.0 buat nuntasin itu.


***

                Xpedia 2.0 itu semacam paket belajar online+ofline. Jadi, kalo lo yang internetnya lelet, tinggal di pedalaman atau sebagainya, bisa tuh belajarnya via DVD. Satu paket xpedia ada  7 atau 8 DVD yang dibagi perkategori. Akhirnya, masalah internet gue tuntas. Tapi, kurangnya, video-video di VCD xpedia gak selengkap di zenius.net. Kalo gue, solusinya, “Cari dulu, ada gak di xpedia, kalo gak ada baru buka websitenya”. Gitu. Beralih ke onlinenya, ada tambahan selain voucher tadi. Para user xpedia dapet akses ke zenius.net/club. Di situ, lo boleh nanya apa aja, mulai dari pelajaran sekolah SMP sampee SBMPTN, nanya-nanya tentang jurusan kuliah ataupun masalah-masalah umum kayak pemanasan global, hoax, bahaya laten komunsi atau bener gak sih Flat Earth.

                Ada yang seru nih dari zenclub. Beberapa hari yang lalu, kita sempetin Gathering Zenclub 1.0. Jadi, kita-kita yang selama ini mungkin beda daerah, beda provinsi atau bahkan benda pulau, pada tanggal 18 Desember 2016 ngumpul di Warung Upnormal, Tebet. Di gathering  itu, acaranya kenalan secara langsung dan  sharing-sharing tentang PTN. Terus, juga datang para oshii user-zeni, Sabda, Wisnu, Wilo, Ijul , Glenn, Ari, Yoki dan Qoqom. Woohh…seneng banget lah, gimana rasanya ngeliat orang yang selama ini cuma keliatan suara atau tulisannya doank muncul di depan lo secara langsung. Di situ juga terbukti, orang-orang ini emang scientist sejati. Beberapa hasil dokumentasi teman : 
Salah satu momen hidup

Glenn ngasih pencerahan. Ari lagi megang Hape
Z

Lagi ngasih pencerahan

Kata Sabda, "Yang mau jadi 'ade kelas' gue ngumpul sini"

Wilo



***


                Akhir kata, dari artikel-artikel mind-blown blognya, zeniuslearning, pelajaran2nya yang diintegrasiin ke dunia, interaksi di club maupun grup linenya, Zenius adalah salah satu yang menerapkan secara benar-benar istilah Bimbingan Belajar. Sebuah teman yang membimbing lo untuk benar-benar belajar. 

Source :
zenius.net/
zenius.net/blog
zenius.net/club
https://www.youtube.com/channel/UCrQWcpC_w79wlOUkV6emQxQ
https://www.youtube.com/user/wisnuops

Read more ...