Habis Sudah

April 17, 2016
                Beberapa hari yang lalu tanggal 12 April 2016, akhirnya pengumuman peserta OSN 2016 diumumkan. Seperti yang gua tebak, ya…gua ga lolos. -_-. Kalo buat diri gua sendiri, sebenernya gua gak terlalu nyesal waktu lihat pengumuman itu, soalnya beberapa saat setelah OSP berakhir, gua langsung coba ngoreksi dan hasilnya banyak kesalahan super sepele yang gua lakuin. Nah, yang bikin gua kurang enak, adalah : “Gua udah ngecewain banyak orang(temen smansa, temen smp, guru sekolah, keluarga) yang naroh harapan sama gua”.

Hhhmmm....bantu gua mencari nama gua
                Dengan hasil kayak gini, daripada gua pikirin atau sesalin, gua dapet sisi baiknya dari hasil pengalaman gua 2 tahun ikut Olimpiade khususnya di bidang informatika.

                Pertama, gua bisa ngerasain real­-nya Shalat

                Shalat, adalah salah satu dari rukun Islam. Meskipun begitu, kadang gua suka gak ngerti kenapa sih, orang-orang shalat. Apa dampaknya melakukan gerakan-gerakan itu? Lu tambah kaya? Lu tambah pinter? Nah, berkat mengikuti serangkaian OSK-OSP, gua baru dapet makna sebenernya dari shalat. Menurut gua, dampak terbesar shalat adalah menenangkan hati dari rasa takut. Entah kenapa, dibanding ujian sekolah, bahkan UN SMP, gua lebih dapet ketakutan kayak gini waktu ngikutin OSK-OSP ini. Lebih lanjut, kalau dari penjelasan psikologi, orang yang shalat tersugesti karena merasa ada yang melindunginya selama dan setelah dia shalat, yaitu Tuhan.

                Kedua, gua dapet ngerasain nikmatnya ngajar

                Kelas 11, gua diamanahin buat jadi kordinator SC Komputer, biasanya disebut kordi doank. Awal-awalnya, gua gak suka banget buat ke ruang guru ngambil kertas “izin make ruangan”, ngumpulin dan manggilin temen-temen buat datang ke pertemuan, nagihin kas (Cuma sekali), dan lainnya. Yang gua senengin dari jadi kordi, gua bisa ngajar. Dari kecil, gua emang suka mengajar, padahal gua gak punya cita-cita jadi guru dan sebagainya. Gua cuma nikmatin proses mengajarnyanya itu.

                Ketiga, temen (facebook) gua nambah lumayan.

                Kembali ke awal-awal kelas 10, waktu itu gua masih hijau banget. Gua baru masuk SC Komputer, gua dikenalin sama yang namanya Olimp. Informatika, termasuk komunitasnya di Grup Facebook. Masuk grup itu merupakan salah satu nikmat terbesar dalam hidup gua, gua nemu orang-orang yang punya interest, hobi, dan cara berpikirnya sama kayak gua. Gua juga merhatiin beberapa orang yang aktif banget nanya. Akhirnya dari situ, kita saling “add friend”, dan dari tadinya yang cuma bahas soal OSK-OSP-lainnya, jadi sering bahas hal-hal gak jelas. Di beberapa perlombaan yang diadakan di Universitas, akhirnya gua bertemu mereka secara real dan walaupun awalnya agak canggung, akhirnya abis ketemu bahan pembicaraan (gak jauh-jauh dari soal sih) dan juga saling tukar pengalaman masing-masing, kita jadi enjoy. *temen yg gua temuin kebanyakan anak Jakarta sih kwkw. (factor smp kali, *sd-smp gua di Jakarta).
               
                Kayaknya, sampe sini cuma empat itu yang bisa gua dapetin. Niat gua sampe OSN ini, awalnya buat bekal kuliah, khususnya ke luar negeri. Gua pengen sesuatu yang beda, buat ditunjukin kepada calon pemberi beasiswa dengan gelar OSN(niatnya). Tapi, ada banyak cara lain buat “sesuatu yang beda itu”. Gua masih punya beragam lomba-lomba lain selama setahun kedepan atau gua masih bisa meraih peringkat 1 Ujian Nasional(walaupun ini hampir gak munkin kwkw).  
                Sekian uneg-uneg gua, maaf kalau tulisannya berantakan. Wassalamualaikum Wr. Wb.

                 

4 comments:

Arrizal Anugerah said...

Postnya lebih sedih dripada Kaneki lawan Arima.

Fauzan Marwan said...

MANTAP!

Ogya Farrosy said...

Mangat lah Fer!!! Ntar lu ranking 2 sbm, gua ranking 1 nya, Aamiin

Ferdian Ifkarsyah said...

Kampret lu gi ... Gua rank 1 pokonye