Salah Satu Hari Tersial : Pergi ke Kedutaan Besar Jepang

June 06, 2017

                Kemarin, Senin, 5 Juni 2017, bisa dibilang salah satu hari tersial dalam 18 tahun gua menghirup napas di bumi. Ceritanya kitaflashback, anggap sekarang adalah kemarin, Senin 5 Juni 2017

                Hari ini, gua berniat pergi ke Kedutaan Besar Jepang untuk menyerahkan berkas monbukagakusho. Bagi yang gak tahu monbukagakusho itu apa, googling sendiri. Intinya, itu seleksi beasiswa ke Jepang. Semalamnya, gua udah riset dikit lokasinya dimana dan cara ke tempat tersebutnya gimana dari blog orang. Letaknya yang gua ingat(pas berangkat), disebelah Plaza Indonesia(bundaran HI). Nah, disini dapat dua opsi. Opsi 1, naik KRL dari Depok Baru, turun di stasiun Sudirman, jalan kaki sekitar 300 meteran, terus naik busway dari halte Tosari ICBC, turun dari busway di halte Bunderan HI atau Sarinah. Opsi 2, naik KRL dari Depok Baru, turun di stasiun Juanda, sambung busway dari halte Juanda, turun di halte Sarinah atau Bunderan HI. Abis turun dari kedua halte terakhir itu tinggal jalan kaki. Karena udah siang dan lagi puasa juga, gua mager milih opsi 1 karena harus jalan kaki agak jauh ke halte Tosari ICBC, jadi gua milih opsi 2.

                Dari blog tersebut, gua juga dapat info kalo kedutaannya tutup jam 15.00. By the way, blog tersebut, menceritakan si empunya blognya yang lagi mengurus paspor dan visa ke Jepang.

                Gua berangkat dari rumah jam 11an (tidur dari jam 5, baru bangun). Sampai di stasiun Depok Baru parkiran motornya(mesin tiketnya masih belom bener -_-) udah penuh banget, jadi terpaksa markirin motornya tempatnya agak gak strategis. Masuk stasiun, KRL tujuan Jakarta Kota datang, gua langsung masuk KRL yang pertama sampai ini. Jam 12.10 an KRL sampai di St. Juanda. Gua jalan kaki keluar stasiun, turun tangga, naik tangga yang ke halte buswy Juanda. Di halte, ada WNA(menghindari kata bule xD) yang kelihatan kayak kecarian sesuatu. Gua tebak dompetnya hilang atau gimana, soalnya dia gak bisa beli kartu perdana busway dari loketnya(atau emang dia ga tau, gak mungkin lah…dia bisa bahasa Indonesia walaupun agak macet-macet). Dia mau ke tempat awalnya tadi(dugaan), petugas loket nyuruh gua bayarin dulu tiket buswaynya terus dia gantiin Rp4000. Yaudah, selesai urusan WNA, gua lanjut ke urusan pribadi. Sebelum gua masuk ke area tunggu, gua lihat peta busway dulu buat catat tiap halte yang bakal gua lewatin nanti, yaitu Juanda-Pacenongan-Harmoni Central, ganti busway, terus lanjut Harmoni Central-Monas-Bank Indonesia-Sarinah-Bunderan HI.

                *Btw, busway itu kan artinya jalanannya si bis kan xD. Bukan bisnya sendiri. Kalo mau sebut bisnya harusnya bilangnya Transjakarta. Tapi, yaudah, busway lebih familiar disebut masyarakat Jakarta(dan sekitarnya).

                Busway pun tiba, gua duduk pojokan. Suasana jalanan Jakarta siang hari ramai lancar. Sekitar 10 menitan udah sampai di Harmoni. Ganti busway. Lanjut jalan lagi. Akhirnya sampai di halte Sarinah 10 menitan kemudian. Jam di smartphone menunjukkan pukul 13.00. Gua belum keluar dari lingkungan halte nih. Lalu pikiran ‘iseng’ dan ‘mager’ gua tiba-tiba jalan. Bukannya tinggal keluar busway terus jalan kaki aja Kedutaan Jepang, gua milih naik busway lagi buat ke halte ‘sebelah, halte Bunderan HI. Sialnya, gua gak tau halte Bunderan HI itu lagi mati atau gak beroprasi gara-gara lagi ada proyek pemda DKI(proyek zaman Ahok J ). Setelah gua cek, ternyata itu proyek pembangunan MRT.

http://metro.news.viva.co.id/news/read/470556-daftar-halte-busway-jadi-korban-pembangunan-mrt

                Sialnya(lagi), gua kira semua busway itu PASTI berhenti di semua halte. *gua ga merhatiin omongan keneknya sebelum naik busway ini. Busway yang gua naikin ini jurusan Pasar Minggu. Buswaynya gak berhenti di beberapa halte yang di lewatinnya, Bunderan HI lewat(ini mah semua buswaynya), Slipi lewat, Bendungan Hilir lewat, Tosari lewat, dan lainnya sampaaaai akhirnya baru berhenti pertama kali di halte Kuningan Timur. Gua langsung turun. Ini udah agak jauh dari Kedutaan Jepang. Posisinya udah hampir Jakarta Selatan, dekat kantor ayah. Niatnya mau hemat dengan naik busway malah nambah biaya ketimbang gua naik gojek aja.

                Dari halte Kuningan Timur, melihat jam udah menunjukkan pukul 13.40, gua langsung buru-buru order gojek. Waktu order, gua isi tujuannya Kedutaan Besar Jepang aja, eh..aplikasinya malah nunjukin Taman Kedutaan Besar Jepang. Tapi, karena gua kira, “oh..ini tamannya, tinggal jalan kaki doank paling” gua tetep order lah gojek tersebut. Drivernya sampai jam 14.00. Driver gojeknya kayaknya freshgraduate-an gitu(pake kemeja buat kerja), 20 tahunan. Dia ini gaul plus slengean banget anjeg awkwk. Gaul karena sepanjang jalan kita ngomong lancar pake gue-elo. Slengean menjurus ga sopan karena sempat pas di jalan lagi agak kenceng motornya(50kmh), ada orang laki-perempuan naik motor di sebelah di ‘suit-suitin’ + ngomong “eh..cewe.”. Sumpah, ini gua sebagai penumpangnya dia pura-pura gak lihat, malu bat jeg. Kelewat gaul kayaknya. Yaudah, kita lanjutkan perjalanan. Sempet muter-muter gara-gara bingung tempatnya, akhirnya kita sampai di suatu daerah perumahan borjuis Jakarta. Tempatnya agak sepi(gak terlihat seperti wilayah kedutaan), asri, khas perumahan lah. Dan disini yang bikin gua ketawa gila sendiri. Emang, emang, emang tulisannya sih ada Embassy of Japan, emang. Tapiiiiii, ada lanjutannya, Embassy of Japan(Residency). Rumah KEDIAMANnya Kedubes Jepang akwaoekaawokeawaoekoaaowkeow. Disitu ada satpam dua orang yang gua tanya, bisa gak nyerahin berkasnya disini. Terus salah satunya jawab, “Maaf dek, silahkan langsung serahkan ke kantor di Jalan M.H. Thamrin.”. Shit. Shit. Shit. Shit.
Terakhirnya gw tau kenapa app gojek ga bisa munculin Embassy of Japan yg di Jl. MH.Thamrin, yaitu gara-gara itu wilayah nonmotor. Kerjaannya Ahok ini (pasang emot marah)
Ga sempet foto. Palang nama di sebelah kiri itu(di kiri pagar) tulisannya : Embassy of Japanese(Residence)

                Sekarang, udah hampir jam 14.30. Gua langsung mesan gojek lagi ke Plaza Indonesia. Agak macet dikit, karena jam 14.30 merupakan jam pulang PNS se-Indonesia khusus bulan puasa. Beberapa saat kemudian gua sampai di Plaza Indonesia, udah jam 14.50. Gua langsung setengah lari ke seberang. Sialnya, gua sampe depan kedutaan jam 15.03. Langsung gua lemes sesaat :( -__-. “Masa’ kalahnya sepele(dan konyol) banget gini.” Tapi, berkah mendatangi gua. Ternyata, TIDAK SEMUA bagian kedutaan tutup jam 15.00. Kedutaan Jepang punya bagian pengurusan paspor dan visanya yang tutup jam 15.00, DAN bagian informasi dan kebudayaan yang tutup jam 16.00. Gua sangat sangat gak nyangka, dari beberapa kali kesialan hari ini masih ada satu keberuntungan gini.
Nah, ini baru bener bacaannya. Without "residency"

                Gua pun masuk dengan menyerahkan kartu pelajar sebagai identitas. Ternyata, ada juga peserta yang menyerahkan berkas di jam-jam terakhir kayak gua. Gua kenalan ama dia, namanya(kalo ga salah) Alman atau gak Aiman(udah kayak acara Kompas kwk). Kita berdua masuk ke lantai 2, menyerahkan berkas ke mba-mba panitia monbukagakusho, terus mumpung udah sampai kedutaan(kapan lagi coba masuk kedutaan) gua habisin sisa waktu sambil baca buku di perpustakannya sebelum tutup jam 4 sore.

                Karena sudah hampir jam 4, gua akhirnya pulang. Kali ini tentu gua gak akan mengulangi kesalahan ‘mager’ dan ‘iseng’ waktu gua berangkat. Dari kedutaan gua ‘memaksakan’ kaki gua buat jalan kaki sekitar 250 meteran ke halte Sarinah. Setelah busway datang, gua naik, dan sampai di halte Juanda dan meneruskan perjalanan ke stasiun Juanda jam 16.20. Waktu masuk ke stasiun, lagi ada mba-mba ngasih gua satu bungkus Belvita, lagi promo ceritanya, tiap calon penumpang yang masuk dibagiin satu. Tapi, karena gua ‘iseng’ gua keluar stasiun lagi lewat jalur yang berbeda, terus masuk lagi ke stasiun lewat jalur pertama lagi. Alhasil, gua dapat dua buah Belvita, yey, *set evil laugh here.

                Karena kelihatannya rame banget, gua mutusin buat naik KRL ke stasiun Jakarta Kota dulu, demi bisa duduk. Sampai Jakarta Kota jam 17.20an, gua pun dapat duduk di gerbong setelah gerbong perempuan yang agak sepi. Sepanjang jalan gua duduk sambil baca buku Magic of Reality nya Richard Dawkins, sambil pura-pura bego sama mba-mba kuliahan yang berdiri di deket gua. Dalam hati gua mikirnya, “Elu kuat, gua kuat, ya ga ngapa donk. Kesetaraan gender lha.” Akhirnya, mba-mba itu pun menjauh dari gua. Yey. Agak lama gua bisa duduk. Dan tara…gua bisa duduk sampai akhirnya di stasiun Tebet,  gua berdiri buat kasih duduk ibu-ibu 40 tahunan(nah ini baru gua ‘rela’ menyerahkan kenyamanan gua).

                Ada satu cerita yang menarik, waktu di KRL kebetulan jam 17.47 yang merupakan waktu buka puasa, mayoritas orang di KRL ‘melanggar’ peraturan “dilarang makan dan minum”. Dari mulai yang Cuma minum air putih, makan roti(itu gua kwk), sampe ada yang makan nasi padang sambil berdiri akwakawk.

                Gua sampai di Depok Baru jam 18.10, terus lanjut pake motor dan tiba di rumah jam 18.30. Selesai.

                

2 comments:

muhammad fauzi said...

Dapet beasiswa kuliah ke jepang?

Ferdian Ifkarsyah said...

Belum. Masih dalam tahap seleksi.